Mencari Upin Ipin di Pasar Jatinegara

11:50 AM

Assalamualaikum! Hollaaaaaaaaaaa!!!

Eh eh kalian apa kabar? Semoga hari-hari indah selalu menemani kalian ya, seperti hari indah yang saya lalui kemarin. Entah itu indah atau sedikit aneh, tapi buat saya kemarin hari terasa indahhhhhh banget.

Jadi begini ceritanya...

Kalian tahu serial drama musikal Nodame Cantabile? Drama yang bercerita tentang musik klasik yang diangkat dari anime Jepang itu lho. Nah kemarin, 27 Januari 2010, Addie Ms dengan Twilite Orchestranya mengadakan konser Cantabile! di Balai Sarbini. Berhubung saya, Novida, Emyu, Bya, dan yang lainnya kehabisan tiket khusus pelajar (maklum, kami peminat musik klasik yang rendah budget.) habis terjual di hari kedua, kami batal menyaksikan konser tersebut. Sebagai gantinya, saya berniat menonton ulang drama Nodame Cantabile sepuas-puasnya di rumah. Tapi sayang, dvd player saya rusak sejak berabad-abad yang lalu. Niat membeli dvd player baru sih ada (dari dulu malah), tapi partner belanjanya itu yang belum ada.

Modal nekat, kemarin saya pergi ke pasar jatinegara sendirian! Lalu ponsel saya berdering...

Sepupu: (dari telepon) Dy, lo jadi ke pasar Jatinegara?
Saya: Yoi dong
Sepupu: Sendirian? Yakin?
Saya: Yakin! Gue udah ngebet banget nonton Nodame lagi.
Sepupu: Ohh. Boleh nitip ga? Tolong beliin perlengkapan tulis dong, buat kado si Aska. Beli tas, pensil, krayon, tempat pensil, sama sendal. Kira-kira kartun yang lagi ngetren apa ya?
Saya: Upin Ipin?
Sepupu: Ahh iya! Dia suka banget tuh sama Upin Ipin. Jadi usahain lo beli tas, tempat pensil, pensil, sendal yang gambarnya Upin Ipin ya. Thank you so much darling!!

Jadilah saya pergi ke pasar jatinegara sendirian dengan niat membeli dvd player dan... perlengkapan sekolah Upin Ipin. Sesampainya di Jl. Bogor (dekat St. Jatinegara, saya langsung memburu dvd player. Inilah Kronologisnya.

Toko I:
Saya: Koh, lihat dvd player dong.
Kokoh: Oh di samping . (Saya dan Kokoh jalan Ke samping).
Saya: (Sambil mengamati) Kalau merek GMC berapa koh?
Kokoh: 230.000
Saya: Ah mahal. 190.000 ya? Kemarin sepupu saya beli disini harganya segitu.
Kokoh: Oh ngga bisa. GMS emang segitu harganya. Kalau mau yang 190an, itu yang di bawah.
Saya: (melihat ke bawah) Ah ngga ah. Saya maunya GMC. Ya udah deh Koh, saya nyari ke tempat lain dulu. Makasih ya.

Toko II
Saya: Mas, ada dvd GMC ga?
Mas Toko: Ada. Mau yang gede atau yang kecil?
Saya: Yang gede berapa, yang kecil berapa?
Mas Toko: Yang gede 325.000 uang kecil 275.000 (mas tokonya memperlihatkan dvd yang gede dan yang kecil)
Saya: (menunjuk yang gede) Yang gede ga dapet 190.00 tuh? Kemarin sepupu saya beli yang gede harganya segitu lho.
Mas Toko: Wuiih, si mbak. Nawarnya kelewatan banget. Kalau yang gede mah ngga dapet mba. Yang kecil aja harga pasnya 200.000.
Saya: Yah masa ga dapet sih? 190.000 mau ya?
Mas toko: Aduh, belum bisa mbak.
Saya: Ya udah deh, saya nyari di tempat lain dulu. makasih ya.

Toko III
Toko ini menjadi satu dengan toko tas. Pertamanya sih, saya menyangka kalau toko ini toko tas. Teringat Upin Ipin, saya langsung menanyakan tas Upin Ipin. Dapet! berarti tinggal tempat pensil, buku tulis, krayon, pensil, dan sendal. Sesudah membeli tas Upin Ipin, saya beru sadar kalau toko ini juga menjual barang elektronik. Langsung saja saya tanya.

Saya: Mbak ada dvd player GMC ga?
Mbak Toko: Oh ada, ini.
Saya: Harganya berapa nih?
Mbak Toko: 275.000 aja. Boleh kurang kok
Saya: (ukuran dvd nya persis dengan GMC yang gede) 190.000 ya mbak.
Mbak Toko: Waduh, jangan lah mbak. 250.000 deh.
Saya: Ah ga mau ah mbak. 190.000 ya ya?
Mbak Toko: ini kan body nya berwarna mbak. Kalau harga segitu sih belum dapet.
Saya: Kalau yang hitam polos itu berapa?
Mbak Toko: Kalu itu pas nya 225.000 deh.
Saya: 190.000 ya?
Mbak Toko: 200.000 deh terakhir.
Saya: Ah ga mau ah. Ya udah deh mbak ga jadi. (balik badan)
Mbak Toko: ya udah deh mbak boleh.
Saya: Sip deh mbak. Bungkus! Barangnya dititipin disini dulu ya, saya mau belanja lagi soalnya. Makasih

Saya langsung masuk ke dalam pasar untuk mencari Upin dan Ipin. Ya Allah, satu setengah jam saya mencari buku tulis, pensil, tempat pensil, sandal yang bergambar Upin dan Ipin tapi tidak membuahkan hasil. Adapun tempat pensilnya ada, kebanyakan dari mereka menjual lusinan, tidak eceran. lalu saya melanjutkan pencarian. Asap bajaj dan rokok dimana-mana ditambah panasnya siang yang bukan main. Bau limbah menyeruak dan memeluk hidung saya. Saya persis seperti ikan asap.

Lalu saya ke toko buku lainnya untuk membeli krayon dan pensil. Sepupu saya bilang krayon dan pensil tak usah yang bergambar Upin Ipin. Akhirnya saya mendapatkannya. Tinggal sandal. Saya muter-muter lagi, persis wukuf di Arafah. Semua tukang sandal saya tanyakan apakah mereka menjual sandal Upin Ipin. Saya mengunjungi satu tukang sandal lagi. Baiklah, ini yang terakhir, pikir saya. lalu saya bertanya:

Saya: Bang, ada sandal Upin Ipin ga?
Tukang Sandal: Waduh, udah abis tuh neng. yang ada tinggal Bernard, Krisna, sam Crocs.
Saya: Yah, saya maunya Upin Ipin.
Tukang Sandal: Ga ada neng. kan Upin Ipinnya udah dikalahin Gonzales (abangnya sambil nyengir), hehee
Saya: Heh? (cengo) (tertawa paksa) Oh gitu ya? ya udah deh Bang, ga jadi. makasih ya.

Saya menyerah. Kalau dipikir-pikir, saya lebih lama mencari Upin Ipin daripada dvd player, hahaaa.. Saya bilang ke sepupu saya tentang apa yang saya dapat. Dia bilang tidak apa-apa dan terimakasih banyak. Saya pulang dengan puaaaasssss!!! Akhirnya, setelah vacum menonton dvd berbulan-bulan, saya bisa menonton lagi!! Woohoo! Satu yang membuat saya bangga adalah saya mendapatkannya dengan ada 190.000!! hehee


Baiklah, udahan dulu ya. Saya harus mengerjakan hutang menulis cerita nih. Ditambah gigi saya yang cenat cenut. Hmm, menyiksa. 

Wassalam mualaikum!!


Love,
Dyah

You Might Also Like

4 comments

  1. di, nama toko yaang jual dipidinya apa??

    ReplyDelete
  2. Emm, apa ya? lupa bob. ntar deh diliat di bon nya. bon nya ada di tas ku yg satu lagi. ada di kranji. ntar ditweet deh nama tokonya

    ReplyDelete
  3. eh itu bukan seratus empat puluh ribu ya, tapi seratus sembilan puluh ribu. angka sembilannya kayak angka 4 sih, hehee

    ReplyDelete
  4. Menyediakan souvenir pernikahan melayani pengiriman seluruh wilayah indonesia

    souvenir pernikahan jatinegara

    ReplyDelete